Lomba  

Apa itu Binocular Vision?

binocular vision
binocular vision

Binocular Vision atau penglihatan binokular, yaitu ketika suatu objek dianggap sebagai satu gambar, hanya mungkin dilakukan dengan gerakan bola mata yang jelas dan bersahabat. Otot-otot mata memberikan pemasangan teropong pada fixture sehingga bayangannya jatuh pada titik retina kedua mata yang sama. Hanya dalam hal ini ada persepsi objek berbentuk.

binocular vision

Demikian pula, atau masing-masing, titik pusat dan retina pusat dipisahkan oleh jarak yang sama dari lubang pusat di meridian yang sama. Titik-titik retina yang terletak pada jarak yang berbeda dari fossa sentral disebut tidak sama, tidak cocok (berbeda). Mereka tidak memiliki atribut bawaan persepsi soliter. Ketika gambar lampu menyentuh titik-titik retina tidak identik, terjadi ganda atau diplopia (diploma Yunani – mata, kacamata) – kondisi yang sangat menyakitkan. Ini terjadi, misalnya, dengan strabismus, ketika salah satu sumbu visual digeser ke kedua sisi titik tetap yang biasa.

Kedua mata terletak pada bidang yang sama pada jarak tertentu, sehingga pada masing-masing bayangan yang terbentuk tidak persis seperti bayangan benda yang terletak di depan dan di belakang benda diam. Dengan demikian, penglihatan dua dimensi, yang dikenal sebagai fisiologi, pasti muncul. Ini dinonaktifkan di bagian tengah penganalisa visual, tetapi berfungsi sebagai sinyal terkondisi untuk persepsi ruang ketiga, yaitu kedalaman.

Sebagai pergeseran objek gambar (dekat dan jauh terpisah dari titik tetap) ke kanan dan kiri makula pada retina kedua mata menciptakan gambar disparatsiyu (offset) horizontal yang disebut dan penekanannya (proyeksi) pada bagian yang berbeda (hampir tidak identik), menyebabkan penglihatan ganda, termasuk fisiologi.

Pengocokan horizontal adalah elemen kunci dari persepsi kedalaman. Ada elemen tambahan sekunder yang membantu mengevaluasi ruang ketiga. Ini adalah perspektif linier, ukuran objek, posisi chiaroscuro, membantu untuk merasakan kedalaman, terutama dengan adanya monokular, ketika pemisahan horizontal dikecualikan.

Dengan konsep penglihatan terkait binokular seperti fusi (aksi psikologis fusi gambar bermata), cadangan fusi, memberikan fusi teropong dengan tingkat informasi (kapasitor) tertentu dan pengenceran (divergensi) sumbu visual.

baca juga : Cara Mengatasi Mata Kering dengan Insto Dry Eyes

Pengertian binocular vision

Synopterhor adalah alat untuk penilaian dermatologis dan kuantifikasi binocular vision. Dengan bantuannya, dimungkinkan untuk mendeteksi supresi dan ACS. Alat ini terdiri dari dua buah tabung silinder dengan cermin yang terletak pada sudut siku-siku dan sebuah lensa +6,50 D untuk masing-masing mata. Ini memungkinkan Anda membuat kondisi optik pada jarak 6 m. Gambar dimasukkan ke pembawa geser dari luar setiap tabung. Kedua tabung didukung pada kolom, memungkinkan gambar bergerak relatif satu sama lain, dan gerakan ini ditandai pada skala. Synoptophor mengukur defleksi horizontal, vertikal dan torsional.

Penetapan AKS

AKS dideteksi menggunakan sinoptofor sebagai berikut.

Pemeriksa menentukan sudut kemiringan mata yang buram, memproyeksikannya ke fovea satu mata, lalu ke mata lainnya, hingga gerakan berhenti.
Jika sudut target sama dengan sudut subyektif lekukan, yaitu gambar dinilai ditumpangkan dengan posisi yang sama dari persimpangan sinoptofora, maka retina yang sesuai adalah normal,
Jika sudut target tidak sama dengan sudut subyektif, maka ACS terjadi. Perbedaan antara sudut dan adalah sudut anomali. AKS dikatakan harmonis jika sudut target sama dengan sudut singularitas, dan tidak harmonis jika sudut target melebihi sudut singularitas. Dengan ACS harmonik, sudut subyektif adalah nol (yaitu, secara teoritis, gerakan yang ditetapkan untuk pemeriksaan rahasia seharusnya tidak).

Uji Hirschberg

Ini adalah cara ekspresif untuk menilai tampilan epidural yang muncul pada pasien yang tidak terkoordinasi dengan baik dengan fiksasi yang buruk. Pada jarak tangan yang direntangkan, senter menyinari kedua mata pasien dan membutuhkan fiksasi pada subjek.

Refleks kornea terletak di tengah pupil mata tetap dan berpusat di mata potong dengan arah yang berlawanan dengan deviasi. Perkirakan jarak antara pusat kornea dan refleks. Agaknya, setiap milimeter penyimpangan adalah 7 (15 D). Misalnya, jika brengsek adalah tepi waktu siswa (bila berdiameter 4 mm), sudut D adalah 30, jika tepi tungkai – sudutnya sekitar 90 D.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *